jangan membeli majalah di Gramedia

umf…saya sarankan jangan membeli majalah di Gramedia.
Tadi siang saya mampir di Gramedia di kota kelahiran saya untuk
membeli infoLinux terbaru, karena sekarang baru tanggal 1 feb 08
maka saya memilih mencari majalah di Gramedia, karena di eceran takutnya belum ada.

Karena saya pikir cuma sebentar, jadi mobil di biarkan menyala dengan majikan saya (ibunda.red) ada di dalam. Namun keadaan tidak seperti yang diharapkan. Karena dvd bonus
di keluarkan dari bundel majalah, saya direncanakan dapat dvd di kasir. Setelah saya membayar di kasir ternyata mereka tidak tahu dimana dvd tersebut diletakkan, aneh memang lalu saya putuskan menunggu…

Cukup lama juga untuk menunggu dvd bonusnya, setelah ditemukan
ternyata bonus kedua yaitu buku dati infoLinux belum juga ditemukan. Kesal sekali rasanya
tampak sekali koordinasi antar pegawai tidak terjadin dengan baik. Masa mereka tidak tahu dimana diletakkan bonus majalahnya. Padahal waktu saya berkunjung, customer tidak terlalu ramai, karena waktu itu hari jumat siang namun para pegawai tidak mengerahkan segala saya upaya untuk menemukan barang yang mereka simpan sendiri…. bikin tambah kesel aja…..

Apalagi tadi janji dengan majikan kalo hanya mau beli majalah sebentar, jadi g enak deh
apalagi dinginnya ac di sana bikin kebelet pipis.. jadi makin keeseel….
Tidak hanya itu, beberapa customer lain juga terpaksa menunggu karena majalah yang mereka beli tidak terdapat label harganya. Akibatnya mereka menunggu kasir menelepon pihak berwenang mengenai harga majalah tersebut.

Sayang sekali perusahaan yang cukup besar koq lalai dalam pelayanannya, CRM-nya di terapin dunkz…. tapi mau bagaimana lagi di sebuah kota yang cukup kecil ini, g mungkin dunk kalo mogok masuk Gramendia. Nanti beli buku dimana lagi??? (addicted.red)

ironis ya…..
oleh sebab itu saya sarankan
jangan beli majalah di Gramedia.

regards,

-mB-

jangan membeli majalah di Gramedia

7 thoughts on “jangan membeli majalah di Gramedia

  1. insanul says:

    Terkadang membeli pada pedagang eceran yang di pinggir jalan lebih memuaskan daripada membeli di toko buku atau gramedia.

  2. hehehehe…
    tergantung orang yang beli sih Tin,, (no offense :D)

    mungkin sebenarnya tergantung lokasi Gramedianya juga.. cari yang gedhe sekalian tin..

    Coba laporin aja ke Customer Service nya..

  3. kalo gw sih biasanya beli majalah di tukang eceran, kalo beli buku baru di gramet, biasanya keluarnya barengan kok..di gramet dah ada brarti di tkg eceran jg dah ada (kl di depok, ga tau di tempat lain)

  4. hmm .. ga bisa di salahin juga si .. maklumin aja ,, soalnya mereka kan ga cuma ngejual & ngurusin satu – dua buku .. tapi banyak .. apalagi kalo cuma majalah yang itungannnya cuma dititipin dari publisher .. lagian itu juga kebanyakan kesalahan customer yang suka ngebuka buku yang udah disegel .. dan akhirnya bonus diambil customer jahil atau dibawa dan asal taro .. thx ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s