Bikin paspot tuh ngurangin umur

Itu judulnya serius loh

Dimulai dari dateng ke meja “penerima tamu”, butuh beberapa waktu untuk mencari berkas yang sudah kita masukkan. FYI berkasnya itu di tumpuk dan di letakkan di meja tampa berurutan. Gw bingung, kenapa sih ngga di atur berdasarkan urutan toh di berkas itu ada nomornya kenapa carinya masi pake nama.

Karena nama yang dicari tak ada maka petugas mencoba mencari ke dalam. eh tiba tiba ada petugas berwajah baik datang,

petugas baik = “cari berkas yang mana bu? “

ibu cantik = “ini punya saya dan anak saya”

petugas baik = “coba saya liat”

….

petugas baik = “oh ini ada di meja koq”

datanglah petugas pertama tadi yang mencari berkas ke dalam

petugas sakit (katanya lagi sakit) = ” loh ibu koq bisa ketemu”

ibu cantik = ” iya tadi ibu itu yang nemuin”

petugas baik = “maap bu ya , dia (petugas sakit) emg lagi sakit, sekarang ibu dan anaknya bisa langsung foto di belakang, silahkan ke ruang tunggu , oya “DANAnya” (ini permasalahan pertama) sekalian ya bu”

ibu cantik = “berapa semua bu?”

petugas yang mulai ngga baik = “dua tiga ratus ribu bu”


DI RUANG TUNGGU

ibu baik = “ibu bayar berapa bu?”

ibu cantik = “300 ribu satu orang”

ibu baik = “minta kuitansi ngga?”

ibu cantik = “engga, memang kenapa?”

ibu baik = “engga, sebenarnya harganya ngga segitu, coba aja minta kuitansi pasti dia ngga berani tulis 300rb, tuh “ibu kyknyabule” udah minta kuitansi dan ditulis cuma 554.ooo untuk dua orang”

anakIbuCantikYang ganteng = “kampretttttt (dalam hati loh ya)”


dan berkuranglah umur gw semenit karena makan hati ama tuh petugas yang keliatannya baik padahal mah. Coba dibayangkan yo, kalo satu orang dia ambil 25.000 untuk jasa mencari berkas yang dia lakukan. sehari itu mungkin bisa 50 orang yang bikin paspor, yang artinya

50 * 25.000 = 1.250.000 mereka dapat cuma-cuma…

ibu baik = “apaan tuh, masa mereka berbuat seperti itu, ngga tau apa kalo diluar sana banyak orang jujur yang siap menggantikan posisi mereka.”

anakIbuCantikYang ganteng = “iya bu, tukeran ama saya ajah”

ibu baik = “he he, tapi kamu juga kalo udah diterima kerja, kerja yang bener…. jangan seperti mereka”

anakIbuCantikYang ganteng = “iya bu…”


FYI nunggu buat di foto ajah koq ya lama amat, padahal antriannya sedikit loh. Cuma memang ada hal yang mencurigakan (curiga juga ngurangin umur ya..). Dari awal gw nunggu di ruang tunggu, koq ngga ada yang namanya nomor antrian, selain itu koq yang ada yang di panggil lewat speaker dan ada yang juga yang langsung masuk tanpa kudu duduk di bangku tunggu. Dan yang paling mencurigakan adalah adanya orang yang berpakaian bebas (bukan seragam kantor ini) mondar mandir ke dalam ruangan. Setiap mereka datang mereka bersama seseorang yang selalu berganti ganti.

anakIbuCantikYang ganteng = “ma, mereka ini siapa? koq kayak calo yah”

ibu cantik = “iya ni.. kayaknya mereka ni MARKUS”

anakIbuCantikYang ganteng = “sompret…. ni orang udah nyerobot antrian gua… bukan cuma sekali ya.. udah sering banget (lagi lagi ngomong dalam hati)”


FYI lagi, mereka yang diduga MARPOT (makelar paspot) itu buka cuma seorang loh, setidaknya gw sudah bisa mengidentifikasikan 3(TIGA) orang yang sejenis. mari kita bayangkan

jika satu MASPOT membawa 5 orang melewati gw, dan gua sudah melihat 3 yang jenis ini maka

5 * 3 = 15

kalo gw yang ada di urutan 5 maka gw akan masuk di urutan 20… DAMN!!. Parahnya lagi dari awal sampe di ruang tunggu gw udah makan hati, plus setiap ngeliat MARPOT lewat gua tambah makan hati, alhasil kurang banyak deh umur gw. Kalo ngga percaya nanti gua pos deh foto di paspot gw, keliatan banget kalo gw lagi makan hati banget.

FYI setelah foto gw masi harus nunggu giliran wawancara, ya ampun kenapa setelah foto langsung wawancara si, tambah makan hati deh, (makin pendek deh umur). Parahnya selama nunggu si MASPOT itu masi ajah mondar mandir bawa “korban”

Sebelum masuk ruangan wawancara (akhirnya) gw udah di kasi wejangan ama ibu cantik.


ibu cantik = “nanti kalo ditanya bla…bla….bla… jawabnya bla….bla…bla”

anakIbuCantikYang ganteng = ” iya bla..bla..bla..”


pas di wawancara

bapak baik =  (sambil ngetik di komputer ) ” silahkan duduk de “

anakIbuCantikYang ganteng = “makasih pak”

bapak baik =  (sambil ngetik di komputer ) ” ini alamatnya bener kan yah, namanya bener kan yah  “

anakIbuCantikYang ganteng = “iya pak” (ngeliat komputer, bapaknya sudah klik LULUS)

anakIbuCantikYang ganteng = “lho koq udah di lulusin yah, sidang ajah belum” (dalem hati lagi yah)

bapak baik =  (setelah ngeprint kertas biodata ) ” coba kamu cek lagi bener ngga biodatanya, kalo bener silahkan tanda tangan di sini”

anakIbuCantikYang ganteng = “lho udah ya pak”



bapak baik =  ” iya sudah “

anakIbuCantikYang ganteng = “makasih pak” (thats it?)


FYI kurang lebih dua jam menunggu cuma untuk foto yang sebentar itu plus wawancara yang begitu. Makin kurang deh umur gw…

Alhasil gw pulang dengan umur yang kurang lebih berkurang satu tahun



p.s.

makasih ya buat 16 messages dan 99 notifications nya 😀



Bikin paspot tuh ngurangin umur

18 thoughts on “Bikin paspot tuh ngurangin umur

  1. Sudah buang-buang waktu percuma karena nggak ada sistem yang ringkas dan sepertinya disengaja demikian, eh umur juga berkurang dengan pesat. Lokasinya di jalan dekat gelanggang olahraga itu, ya?

  2. kakak cantik says:

    hehehehe aku sampe sakit perut baca tulisan u yang satu ini dek..
    punya aku ky mana .. biar kamis aku pulang hehehe

  3. yang namanya birokrasi di indo emang bikin makan ati.. coba lu kasi saran ke petugasny, bilangin, “pak kalo bisa sediain ampela juga dong” hehe..

  4. mau ke mana tin??
    wah.. mantab nih… he3… makanya jangan sering-sering ngurus pasport, ntar umurnya cepet abis.. ^^

    jaman dulu ampe sekarang kayaknya emang belum berubah. Yang namanya birokrasi itu ya seperti itu.. Kalo bisa dipersulit, kenapa dipermudah..
    Ngurus pasport itu pelayanan publik ga sih?? Kalo pelayanan publik dan ada keluhan, katanya bisa dilaporkan ke Ombudsman.. Coba aja tin.. Nanti saya numpang nonton..😀

    1. martinbudi says:

      ngga kemana mana rif..
      gw sedia payung sebelum hujan ajah (hujan rejeki :D)

      ah siapa bilang gw buat pasport
      gw cuma buat paspot koq😛

      wah gw ngga biasa di tonton rif
      enakan nonton
      bisa mbego-mbego in😛

  5. pengalaman yg sama pernah gw rasain pas mau balik nama dan pindah stnk motor..
    gw di tipu sama polisi di SAMSAT..
    dan terjadi berulang di polsek..
    sepele..
    ga minta kuwitansi..

    saran buat semua,,
    klo mau berurusan dengan pihak2 pemerintah..
    dan harus mengeluarkan dana..
    sebaiknya minta kuwitansi..
    dan itu WAJIB..

    demi kepentingan diri sendiri..
    sekalian bukti..

    no flaming,,dan ga memperburuk suatu instansi maupun institusi..
    tapi ini real,,cuman sekedar berbagi..
    THX

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s